Tag Archives: rindu

Saat Mencintai, Duh… Menjaga Hati

Pembaca yang budiman, bagaimanakah sikap dan reaksi Anda ketika cinta (kepada lawan jenis) benar-benar telah melanda dan membelai lembut seluruh lorong hati, bahkan yang paling tersembunyi. Di saat yang seperti ini, ada baiknya kita merenungi firman Allah Swt. berikut ini:

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: ‘Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.’ Katakanlah kepada wanita yang beriman: ‘Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya….” (QS. an-Nuur [24]: 30-31). Baca lebih lanjut

23 Komentar

Filed under Ibadah

Percik2 Perjalanan Pulang; Catatan Rindu buat Mas Andi Bombang

Tiba-tiba saja saya rindu sekali dengan seorang sahabat sekaligus guru saya. Meski belum pernah ketemu secara langsung, namun hati ini sudah merasa “sreg” atau cocok dengannya. Dialah Mas Andi Bombang, penulis novel “Kun Fayakun”, “Saat Cinta Berhijrah”, dan “Dan, Dia-lah Dia”, yang telah meninggal dunia pada 17 Desember 2011.

Sebelum catatan rindu mengalir lebih jauh, izinkan saya dengan tulus berdoa kepada Allah Ta’ala untuk Almarhum Mas Andi Bombang: Baca lebih lanjut

67 Komentar

Filed under Jiwa Merindu

Saat Embun Menetes

tak ada lagi yang dapat aku lakukan
saat embun menetes, selain merindu
sebab dini hari telah mengabarkan
peraduannya dalam pelukan malam

selamat datang dedaunan membasah
dan bunga melati semerbak mewangi
akulah lelaki dibesarkan oleh rindu
perjumpaan jiwa tak sebatas waktu

Bumidamai, Yogyakarta.

28 Komentar

Filed under Jiwa Merindu

Menjaga Cinta

Bunga di depan rumah penulis.

Cinta adalah anugerah terindah yang dikaruniakan Allah kepada setiap manusia. Segala yang bernama hubungan akan terasa hampa bila tanpa cinta. Meskipun di surga, sebuah tempat yang paling nikmat dan penuh pesona bahagia, ternyata Adam merasa sendirian dan membutuhkan teman bercengkerama. Maka, atas nama cinta pula, Allah menciptakan Hawa sebagai pendamping setia. Begitu pula setelah Adam dan Hawa turun sebagai penghuni dunia. Meskipun mereka berdua ditempatkan pada sebuah tempat berbeda yang sangat jauh jaraknya, ketertarikan cinta antara keduanya membuatnya bertemu dengan sepenuh kerinduan di sebuah padang, Arafah namanya. Baca lebih lanjut

47 Komentar

Filed under Cinta

Air Mata Rindu

sepotong rindu ini seutuhnya untukmu
meski rayuan lembut di jalanan merebutnya
aku berlari di atas pematang licin berbatu
ingin segera menghapus air matamu, segera

saat gerimis kuketuk pintu hatimu tanpa ragu
meski kerinduan ini betapa berselimut kabut
masihkan engkau simpan gelombang biru itu
di bening matamu, di situlah aku tersangkut

aku datang sebagaimana sungai menuju muara
duhai, bukalah pintu segera, bukalah segera
sebelum aku tenggelam dalam pusaran air mata

Bumidamai, Yogyakarta.

28 Komentar

Filed under Jiwa Merindu

Ketukan Pintu; Mengenang Gus Zainal

Gus Zainal Arifin Thoha

Kali ini saya ingin berbagi dengan sahabat blogger tentang kerinduan saya terhadap seorang guru sekaligus sahabat yang bernama KH. Zainal Arifin Thoha. Saya dan banyak sahabat lainnya biasa memanggil dengan sebutan Gus Zainal. Sosok muda yang murah senyum sekaligus pendiri dan pelopor pesantren mandiri “Hasyim Asy’ari” Yogyakarta itu meninggal dunia pada 14 Maret 2007 sekitar pukul 22.00 WIB.

Hari ini, saya tiba-tiba rindu kepada penyair muda yang juga banyak menulis buku tersebut. Saya rindu kepada sosok yang membina banyak mahasiswa untuk menjadi penulis dan hidup mandiri tersebut. Maka, kali ini, izinkan saya membagi sepotong puisi yang saya tulis beberapa saat setelah Gus Zainal meninggal dunia… Baca lebih lanjut

11 Komentar

Filed under Jiwa Merindu

Kekasih, Duhai

inikah gelombang memenuhi dada
menerjangku yang rindu tiada tara
kekasih, duhai, kapankah berjumpa
siang dan malam inginnya segera

salam bagimu duhai Nabi tercinta
shalawat untukmu duh Rasul mulia

inikah jiwa yang disergap pesona
tak ada lagi luka apalagi menganga
tak kenal gelap semuanya cahaya
mengurai makna menempuh usia

Bumidamai, Yogyakarta.

32 Komentar

Filed under Jiwa Merindu

Tahajjud

bila memang cinta, meski ada jaga
begitu katamu di malam buta

maka kini aku membuka mata
agar ucap cinta tak bohong belaka

duhai, tangan siapakah membelai?
dan aku lenyap dalam pesona

Bumidamai, Yogyakarta.

24 Komentar

Filed under Jiwa Merindu

Poetry Hujan: Menunggu Hujan

duduk di tumpukan daun jati yang mengering
ada yang pelahan meranggas di sekujur tubuhku
serupa kambium, pori-pori ini memecah hening
akar persoalan pun  merangsek menuju rindu

ya, rindu tetes demi tetes kesegaran dari langit
serupa hujan yang menumpahkan air cinta
bagi kemarau panjang atau dada yang terhimpit
segeralah, duhai, doa pun telah kering air mata

Bumidamai, Yogyakarta

 

Puisi ini diikutsertakan pada Kuis “Poetry Hujan” yang diselenggarakan oleh Bang Aswi dan Puteri Amirillis.

35 Komentar

Filed under Jiwa Merindu

Kembali Rindu Pulang

oleh sebab cintamu melulu sementara
aku kembali rindu pulang, ke pangkuan
oleh sebab cintamu melulu benda-benda
aku kembali rindu pulang, ke keabadian

duhai jiwa yang sekian lama terlena
bersaranglah, pulanglah, bersedekaplah
senyampang rindu belum didendangkan
oleh siapakah dengan air mata

Bumidamai, Yogyakarta.

32 Komentar

Filed under Jiwa Merindu