Seusai Mendaki

apakah gairah yang gelombang
atau tubuh yang kian rengsa
seusai mendaki malam-malam

sejujurnya di manakah puncak
sejauh mata memandang
gemawan hanya putih berderak
tetapi siapa yang terlena
ternyata dunia amboi benderang

Bumidamai, Yogyakarta.

Iklan

12 Komentar

Filed under Jiwa Merindu

12 responses to “Seusai Mendaki

  1. dunia amboi benderang yach, waahhh……

    pengen pergi mendaki tuk memandang indahnya ciptaan Ilahi

  2. assalamu ‘alaikum…
    memaknai ciptaan Allah swt yang tak ternilai indahnya..
    yang di hitung dengan alat apapun tak kan bisa.. subhanallah

  3. ajari saya unyuk enulis Pak….?

  4. Salesman Jogjakarta

    Habis Mendaki Gunung …? Uenaknya kalau udah di Puncak Prend

    • Benar sekali, Saudaraku, mendaki adalah perjuangan, sampai di puncak adalah keberhasilan. Maka, betapa nikmat keberhasilan itu. Lebih nikmat lagi, bila kita penuh bersyukur kepada-Nya. Bukankah demikian? Makasih banyak ya…

  5. memang banyak sekali manusia yang sudah lupa dengan anugerha yang melimpah sehingga mereka terlena sampai melupakan yang Kuasa…..

    semoga kita terus bisa mendaki memperbaiki diri dan tidak terlena dengan benderangnya dunia

    • Benar sekali, Saudaraku, betapa tidak sedikit manusia yang terlena dengan benderang dunia yang sementara ini. Sungguh, marilah kita terus-menerus berupaya agar kita bersama keluarga termasuk orang yang bisa mensyukuri anugerah dari Allah Swt. dengan semakin mendekatkan diri kepada-Nya.

  6. Itu, ‘mendaki malam-malam’, maksudnya apa, Ustadz? Saya kok punya feeling, ini nggak ada urusannya sama sepeda onthel, hehe. Please, maafkan saya kalau salah duga. Maklumlah, Pak Ustadz.. sudah hampir tujuh bulan blusuk2an di ‘medan perang’ blum pulang2. Hmmh, alhamdulillah.
    😉

    • Hehehe, Band Andi tentu sudah terbiasa mendaki malam-malam, pada saat segalanya tlah tak lagi sebatas kata, merasuk dalam rasa, dan bisa melihat dunia amboi benderang, tapi tak silau olehnya, apalah, apalah, hanya… wah jadi ingat novel Bang Andi yang berjudul “Dan Dialah Dia”.

      Alhamdulillah, saya senang meski sudah hampir tujuh bulan blusuk2an di ‘medan perang’, Bang Andi masih ingat saya. Tapi, nggak jadi Bang Thoyib kan, Bang? yang sudah tiga kali lebaran tak pulang-pulang, hehe…

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s