Kecopetan di Kereta Api

Sebelum ke Jogja, saya mempunyai pengalaman berjualan minuman ringan (softdrink) di Terminal Purabaya, Surabaya. Meloncat dari bus satu ke bus lainnya saya menjajakan jualan. Pekerjaan ini sudah saya lakoni sejak kelas dua Tsanawiyah (SLTP).

Di terminal, saya menjadi akrab dengan banyak preman. Saya juga akrab dengan orang-orang yang pekerjaannya spesialis mencopet, baik di area terminal maupun di dalam bus. Maka, saya menjadi paham bagaimana metode atau trik mencopet yang cepat dan aman. Meskipun, untuk pekerjaan yang satu ini saya tidak pernah ingin melakukannya. Saya lebih suka berjualan.

Berbekal pengalaman dari Surabaya tersebut, akhirnya saya dengan pede berangkat ke Jogja setelah lulus SLTA. Saya berniat kuliah di salah satu perguruan tinggi negeri di Yogyakarta. Setelah segala urusan pendaftaran selesai, saya kembali ke Jawa Timur dengan naik kereta api.

Di Stasiun Tugu, Yogyakarta, saya melihat gelagat beberapa orang yang pekerjaannya mencopet. Dan ternyata benar, ketika saya menaiki kereta api, tiga atau empat orang yang menurut penilaian saya pencopet itu, merangsek memepet saya. Dengan gerakan yang cekatan, saya langsung menangkap tangan pencopet tersebut ketika tangannya menempel di saku belakang celana saya.

Eit, konco dewe, Rek!” ujarku di depan wajahnya dengan logat Jawa Timuran yang kental.

Selanjutnya, pencopet itu tersenyum lalu pergi. Dalam hati saya gembira karena telah menggagalkan ulah pencopet. Saya bangga, rasanya tidak rugi berpengalaman di terminal Surabaya. Tapi, tidak lama setelah pencopet itu lenyap, saya meraba dompet di saku belakang celana saya.

“Duh, ya Tuhan!” ternyata dompet saya sudah tidak ada.

Perasaan jengkel dan ingin marah bercampur jadi satu dalam dada saya. Ingin saya mengejar pencopet itu, tapi percuma, kereta sudah berjalan dan para pencopet itu sudah melompat turun. Rupanya, setelah saya berhasil memegang salah satu tangan pencopet tersebut, temannya yang lain segera memanfaatkan situasi mengambil dompet saya. Sungguh, saya tidak menyadari hal itu.

Saya menjadi terkesan dengan pengalaman pertama ketika menginjakkan kaki di kota Jogja ini. Ternyata, betul kata beberapa kawan, orang Jogja itu perilakunya halus penuh sopan santun. Termasuk pencopetnya, halus… sambil tersenyum lagi.

29 Komentar

Filed under Uncategorized

29 responses to “Kecopetan di Kereta Api

  1. Irfan Handi

    Padahal sudah berhasil nangani pencopetnya mas, tapi ternyata pencopetnya lebih pintar. Ya, jadi kecopetan juga akhirnya.
    Lain kali harus meratiin konco2 pencopet yang lain dong mas…

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    hehehe…. brarti juga kita harus lebih berhati-hati dan banyak berdoa
    makasih banyak ya mas, telah singgah kemari.

  2. hahahahaha, lagian pak Azzet ini aneh udah tahu ada pencopet yang berusaha ngambil dompet, bukannya diteriakin gitu kek.. sebuah pelajaran juga yaa pak, jangan naruh dompet di saku celana ketika naik KA..😀

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    harusnya teriak ya Mbak…, hehe….
    habis itu, dompet sering saya taruh di dalam tas.

  3. subhanalloh….
    pengalaman yg dahsyat….
    tp nanti lebih ati2 lagi ya ustad…he he he…

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Iya, betul, Mas, habis kejadian itu saya lebih hati-hati lagi…

  4. Hehehe…
    Pencopet bisa tersenyum juga rupanya!

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    nah, itu dia… pencopet bisa tersenyum… alusan caranya, hehe….

  5. He… he.. sehalus apapun kalau namanya copet tetap saja bikin korbannya marah, jengkel dan sebagainya. Waspada dan berhati-hati tetap kita perlukan di mana saja kita berada ya pak, meski kita sudah tahu gelagat pencopet kalau terlena ya bisa kena juga.

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Tepat sekali, di mana pun berada memang harus senantiasa waspada dan hati2. Makasih banyak ya….

  6. Pengalaman yang bisa jadi pelajaran sangat berharga🙂
    semoga lebih berhati-hati kedepannya

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Iya, dengan pengalaman tersebut, jadinya lebih berhat-hati….

  7. hehe,,, pelajaran yang sangat berharga ya pak ustadz..t
    tp saya sungguh salut dengan pak ustadz, di usianya yg masih remaja sudah bisa belajar ttg kehidupan yg sebenarnya dengan berjualan. Saya di usia yang segitu masih seneng bermain pak..😀

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Hehe… itu semacam pencarian jati diri seorang azzet yg menginjak remaja, gimana sih rasanya berjualan minuman yang melompat dari bus satu ke bus lainnya, gitu kali ya mas….

  8. justeru senyumnya itu yang menipu

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Kalo menurut lagu, senyum membawa luka, gitu kali ya Mas Ardi, hehe….

  9. ini namanya Abunawas di abunawasin…:D
    takjub saya kalo njenengan pernah akrab dengan Purabaya….
    *konco dhewe rek!😀

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Hehe…. abunawas diabunawisin….
    Iya, Purabaya, termasuk juga gang2 sempit di Wonokromo. Wah, jadi kangen saya sama lontong balap….

  10. Duh…ramah sekali pencopetnya ya pak ustadz hihihihi

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Iya, pencopet yang ramah [tapi tetap saja pencopet, hehe….]. Makasih ya, Mbak Orin, telah singgah kemari.

  11. papap

    wah kurang ni ilmunya wkwkw jd aja kecolongan..😀
    salam kenal pak..

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Hehehe… dah kurang ilmunya, kepedean…. Maka, sekarang jadi lebih hati-hati deh….

  12. Wah wah, copet selalu berkelompok ya…

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Iya, beraninya keroyokan, hehehe…..

  13. Assalaamu’alaikum wr.wb, mas Amazzet yang dihormati…

    Hehehe… senyum yang sebenarnya menang dan senang dalam kalah yang tidak pernah beralah. Apa lagi yang mahu dikata setelah dicopet ya kecuali beristighfar dan bersangka baik dengan Allah pasti ada sebab duit kita hilang.

    Saya juga pernah mengalaminya. pencopetnya bukan lelaki tetapi anak gadis remaja yang mencopet secara kumpulan menghimpit saya yang sedang leka berbeli dalam keramean manusia. Saya jadi hilang seluruh identiti diri. Dalam berwaspada ternyata kita tetap menerima ujian Allah juga apabila Allah mengizinkannya berlaku. Semoga banyak pengajaran yang bisa dipelajari dari hidup dan kehidupan ini.

    Salam mesra dan senang kembali menyapa semula.😀

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Wa’alaikumusalam wr.wb. Terima kasih, Mbak Fatimah, telah singgah kemari. Hehehe…. rupanya pernah kecopetan juga ya…. Tapi, ini pelajaran berharga ya, Mbak, setelah itu tentu kita lebih berhat-hati dan banyak berdoa.

  14. Ada rahasia dibalik rahasia

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Nah, itu dia, ada rahasia di balik rahasia….

  15. Innalillah… Pengalaman yang mengesankan banget. Kalimat “temen dewe” gak mempan juga ya😀
    Semoga takkan lagi mengalami kejadian seperti itu…

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Alhamdulillah…., sampai saat ini, saya baru sekali saja kecopetan, dan semoga ga kecopetan lagi, hehehe…. ga enak kecopetan itu.

  16. wong namanya copet
    kalau sudah kepepet
    konco dewek pun di pepet
    KAMPRET…..

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Wis, pancen pencopet itu, pancen…. [semoga ia segera menemukan jalan kebenaran ya mas]

  17. Hehehe..saya pernah kecopetan di KA..awal saya mau kuliah di Bogor…betapa sedihnya, padahal ibu susah payah mengumpulkan uang. Sejak itu saya selalu membagi uang dalam beberapa bagian….dan syukurlah sekarang ada ATM, tak perlu bawa uang banyak.

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Hehe…, brarti pengalaman yang sama ya, Bu: sama-sama awal kuliah, sama-sama naik kerata api; semoga selanjutnya lebih hati-hati dan banyak berdoa ya, Bu.

  18. :mrgreen: hahaha… tak ada teman dalam percopetan. yang ada adalah kepentingan: nyopet!

    #pelajaran hari ini, jangan percaya 100% dengan senyum orang asing, apalagi pencopet!

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Begitu ya, Mas, kok aku tiba-tiba jadi ingat (kata orang) dengan arti sebuah hubungan dalam dunia politik. Akhirnya, waspadalah… waspadalah…. sebagaimana kata Bang Napi.

  19. berhati-hatilah..
    karena pencopetan terjadi bukan karena ada niat, tapi karena ada dompet..
    waswapalah.. wadaspalah..!! -_-

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Iya, benar sekali, maka waspadalah…. waspadalah….!

  20. saya juga sempet menyaksikan copet di bis saat di jogja delapan tahun lalu. ternyata gak hnya di bis, di skolah tempat saya mengajar sekarang pun ada copet (baca koruptor) yg ngambil hak orang dg cara tidak halal. saya geram.

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Yak, apalagi koruptor, tentu tidak hanya merugikan satu atau dua orang, tapi lebih buaanyak lagi. Semoga kita, keluarga, dan sahabat kita dihindarkan oleh Allah dari kejahatan yang bernama korupsi.

  21. huwahhh copet, hancurkan,, hehehe..
    Memang penampilan pencopet sekarang sulit di deteksi ya pak..

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Hehe, benar sekali, Mas, sifat mencopet harus kita hancurkan, tapi orangnya kita doakan semoga segera menyadari kesalahannya dan menemukan jalan kebenaran. Makasih banyak ya… telah singgah kemari.

  22. Sya

    wah copetnya sok ramah biar kita tertipu ya..

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Iya, copetnya sok ramah…. ternyata saya beneran ketipeng, hehe….

  23. Wah emang dasar pencopet…ada aja triknya…tp emang bener pak jogja orangnya ramah2…sak pencopete..:D

    ——–
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    hehe…, memang ramah, termasuk pencopetnya….
    makasih banyak ya… telah singgah kemari.

  24. fi

    Wah, profesional juga pencopetnya ya pak..
    Menurut sya itu bisa jadi cara ALLAH melipatgandakan harta halal untuk antum ustadz..

    Hiang dompet kembali berlipat2.. Aamiin..

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Semoga demikian Ukhty Fi, makasih banyak atas doanya; kebaikan juga untuk Ukhty.
    Allaahumma aamiin….

  25. wah.. menarik sekali pengalamannya😀

    ———
    Akhmad Muhaimin Azzet:
    Begitu ya?! Makasih banyak ya….

  26. Padahal copetnya udah dikasih tau, ya; ‘Cicak jangan ngelawan buaya’. Eeh… cicaknya ngeyel. Hehehe… Salam kenal Pak Ustadz, sebagai sesama korban copet.🙂

  27. itulah akibat terbuai sama senyuman hihihi …
    makanya mas lain kali biar senyumnya berjuta rasa, jangan langsung seneng, pegangin dulu dompetnya baru deh dada dada sama pencopetnya😀

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s