Belajar Memakai Sarung

belajar memakai sarung bersama santri TPA Al-Muhtadin

Sering dengan perkembangan zaman, memakai sarung tampaknya bukan lagi menjadi kebiasaan bagi anak-anak pada umumnya ketika melaksanakan shalat. Anak-anak lebih suka memakai celana panjang yang dianggapnya lebih praktis. Hal ini memang tidak salah, sebab yang penting menutup aurat dalam beribadah. Namun, mengajari anak-anak agar bisa memakai sarung agar hasilnya rapi tentu juga penting.

Foto yang dijepret dengan kamera saku tersebut merupakan salah satu kegiatan saya (yang menyenangkan tentunya) bersama anak-anak santri TPA Al-Muhtadin, Yogyakarta. Foto tersebut sengaja saya ikutkan Kontes Potret Laki-laki dan Dunia Anak-anak. Semoga menang ya, hehe…. Tapi, lebih dari itu, semoga postingan sederhana ini bisa mengisnpirasi pembaca untuk mengajari anak-anak agar bisa memakai sarung yang baik dan rapi.

Untuk Ibu Fauzan, Mama Olive, dan Papanya Cintya-Agas.

Iklan

38 Komentar

Filed under Kontes

38 responses to “Belajar Memakai Sarung

  1. kayanya saya juga harus belajar memakaikan sarung deh pak, selama ini suami saya yang memasangkan sarung pada anak-anak. kenapa ya suka melorot kalau saya yang memasangkan

    • Iya, saya setuju, seorang ibu juga perlu untuk bisa memakaikan sarung pada anaknya. Hehe…, suka melorot ya, Mbak Lidya. Itu terjadi biasanya waktu melipat kurang rapat (terlalu rapat juga jangan, nanti malah nafas tidak lancar dan kurang nyaman).

  2. Wah, jadi ingat dulu waktu dibelajarin bapak pakai sarung Pak, rasanya dulu susaah banget.

  3. Dulu waktu Luthfan TK pernah menang lomba memakai sarung dan merapikan alat sholat (memakai, melipat sarung dan sajadah).

  4. dey

    pakai sarungpu harus baik dan benar ya pak …

    makasih ..

  5. saya lebih suka lihat lelaki yang memakai sarung waktu sholat,,,,

  6. Saya aja seneng pake sarung… 🙂

  7. nchiehanie

    Potonya so sweet banget..
    berjamaah belajar memakai saruung yaa.
    kenapa aku nyobain slalu me;lorot aja ya pak Azzet 😀

    makasih ya dah ikutan kontes kami 😀

    • Fotonya so sweet ya, Mbak, makasiiih…. 🙂
      Wah, kalo selalu melorot berarti waktu menggulungnya kurang kenceng dikit, Mbak (dikit aja tapi, sebab kalo terlalu kenceng kurang nyaman rasanya)

      Sama-sama, Mbak, makasih juga atas kunjungannya.

  8. Anak saya pake sarungt instan. Sarung yang sudah dibentuk dan diberi sriting sehingga memudahkannya dalam pemakaian.

  9. pas jaman kecil dulu saya juga suka kerepotan pake sarung.. nanti ngajarin anak saya juga ahhh 😀

  10. saya doakan pak menang, sapa tahu say kecipratan

  11. dulu masih kecil sering pakai sabuk, karena sering lari2 di mesjid 🙂

  12. Ahhh Uztadh …
    Ini sederhana bangeeettt …
    tetapi mengapa ini terlupakan oleh kita semua ya …

    mari kita mengajari anak-anak … atau siapa saja … untuk memakai sarung dengan baik-rapi dan benar …

    Sekali lagi … ini sederhana sekali Uztadh …
    namun disinilah letak keindahan foto ini …

    salam saya Uztadh Akhmad

  13. kelihatannya sepele ya.. tapi memang perlu lho… selamat beraktifitas dg anak2 didik, ustadz.. 🙂

  14. Sekarang ada sarung instan, Mas Azzet. Jadi, sarung tersebut sudah berbentuk dan diberi kain perekat di kedua sisinya. Bagus juga sebetulnya inovasi tersebut, membuat anak-anak jadi lebih mudah memasang sarung. Namun, sebagai keterampilan, tentu tidak baik bukan? 🙂

    • Wah, saya belum pernah tahu sarung instan itu kayak apa. Entar kapan kalo ke Annisa coba saya lihat ada atau tidak. Tapi, bener juga, meski ada yang instan, anak-anak kita juga perlu untuk bisa belajar memakai sarung yang bukan intans agar kelak bisa mengajari juga anaknya, hehe…

  15. Assalaamu’alaikum wr.wb, mas Amazzet…

    Saya sendiri sukar mengajar anak saya memakai kain sarung ini. Kelihatannya mudah tetapi remeh juga ya. Anak lelaki jika tidak dibiasakan memakai kain sarung terutama untuk solat, mereka akan merasa janggal memakainya kerana sudah biasa memakai seluar panjang.

    Semoga menang kontesnya mas Amazzet.
    Salam hormat selalu. 😀

    • Wa’alaikumusalam wr.wb.
      Iya, benar sekali, Mbak Fatimah, kita merasa tidak mudah itu hanyak karena kurang terbiasa. Semoga dengan sering melatihnya bersama anak-anak nantinya menjadi lebih rapi dalam memakai sarung.
      Makasih banyak ya, Mbak, juga atas doanya. Allaahumma aamiin…
      Salam hormat selalu.

  16. hhihi… jadi inget.. dulu adek saya ga bisa pake sarung sampe SMP..
    mesti pake ikat pinggang dulu, hehe

    sekarang sih udah mahir..
    sukses kontesnya pak azzet

  17. Ping-balik: CT156. MERAIKAN AWARD | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2

  18. Anak-anak sekarang memang jarang mengenakan kain sarung dalam kesehariannya padahal dahulu kain sarung itu sepertinya selalu menemani saat kita bermain.

  19. Ping-balik: THE NINE FROM “ENLIGHTENING SAPPHIRE” | The Ordinary Trainer writes ...

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s