Guru yang Bisa Menjadi Sahabat dalam Belajar

Akhmad Muhaimin Azzet bersama santriGuru yang dicintai oleh anak didiknya adalah yang bisa menjadi sahabat dalam belajar. Guru yang menjadi sahabat ini adalah hal baru dan penting untuk diperhatikan. Berbeda dengan zaman dahulu yang beragam informasi tidak mudah diakses dengan kecanggihan teknologi sebagaimana saat ini. Saat itu, guru sekan menjadi satu-satunya sumber ilmu. Peran seorang guru adalah memberikan ilmu kepada anak didiknya. Oleh karena itu, seorang guru akhirnya juga bisa menjadi penguasa tunggal di dalam kelas.

Sebagai penguasa tunggal di dalam kelas, seorang guru di zaman dahulu bebas melakukan apa saja, termasuk dalam memberikan hukuman kepada murid-muridnya. Apabila ada murid sedikit saja tidak menunjukkan perhatian ketika pelajaran diterangkan, maka seorang guru bisa melemparkan penghapus kepada murid yang tidak perhatian tersebut. Ada juga seorang guru yang mempunyai kebiasaan mencubit anak didiknya sampai sang anak menjerit-jerit, bahkan bekas cubitannya pun menghitam hingga beberapa hari baru hilang. Sang anak pun enggan mengadukan perlakuan sang guru tersebut ke orangtuanya. Sebab, orangtuanya pun biasanya malah menyalahkan anak yang menuduh tidak patuh sama gurunya.

Namun, pada saat iklim keterbukaan, demokrasi, dan mudahnya akses pengetahuan sebagaimana sekarang, seorang guru yang disenangi anak didik adalah yang bisa menjadi sahabat dalam belajar dan memahami kehidupan yang terus berkembang. Guru yang menempatkan diri sebagai seorang sahabat akan membuat anak didik merasa dekat dan nyaman. Kedekatan dan rasa nyaman ini sungguh penting kaitannya dengan motivasi dan semangat anak didik dalam proses pembelajarannya.

Anak didik yang merasakan hubungan dengan gurunya yang tidak kaku, dekat, dan penuh persahabatan akan merasakan bahwa belajar di sekolah itu adalah hal yang menyenangkan. Bila anak didik telah merasakan kesenangan dalam belajar tentu ia akan bersemangat ketika berada di sekolah; demikian pula ketika belajar di rumah yang biasanya dilakukan untuk membaca kembali pelajaran di sekolah atau mengerjakan PR dari gurunya di sekolah. Bila hal ini telah terjadi, maka tujuan dari proses balajar mengajar akan lebih mudah tercapai.

Sebaliknya, apabila pada zaman yang ternyata ilmu pengetahuan dapat diakses oleh anak didik melalui banyak media, termasuk radio, televisi, maupun internet ini seorang guru masih berlagak sebagai satu-satunya orang yang paling pandai di depan kelas, tentu tidak akan disenangi oleh anak didiknya.

Ada sebuah cerita dari seorang guru yang mengajar di salah satu SMU di Yogyakarta. Berdasarkan beberapa laporan mengatakan bahwa di dalam telepon genggam (HP) anak didiknya berisi gambar dan situs porno. Pada hari tertentu maka disepakatilah operasi HP yang dimiliki para siswa oleh beberapa guru yang telah ditunjuk. Apa yang terjadi pada saat operasi tengah berlangsung. Pada kelas pertama yang dituju, ternyata beberapa guru yang ditunjuk untuk mengoperasi HP para siswa tersebut merasa kesulitan untuk membuka-buka isi HP siswanya karena rata-rata model baru dibanding HP milik para gurunya. Guru-guru tersebut merasa malu dan akhirnya tidak melanjutkan operasi pada kelas berikutnya.

Kejadian sebagaimana di atas hanyalah sekadar satu contoh saja; ternyata seorang guru di zaman sekarang bukanlah satu-satu sumber ilmu pengetahuan. Oleh karena itu, menjadikan anak didik sebagai sahabat adalah pilihan cerdas bagi seorang guru yang ingin dicintai oleh anak didiknya. Seorang guru yang tampil sebagai sahabat bagi anak didiknya tentu akan menjadikan pribadinya hangat dan penuh keakraban dengan anak didiknya.

Bukan Berarti Tidak Mengenal Hukuman

Seorang guru yang tampil penuh persahabatan dengan anak didiknya tentu bukanlah guru yang begitu mudah menjatuhkan hukuman bagi anak didik yang melanggar. Apalagi tanpa bertanya sebelumnya kepada anak didiknya mengapa melakukan perbuatan yang tidak baik atau melanggar aturan sekolah, tapi langsung saja melemparkan penghapus, mencubit, menjewer, atau bahkan memukul dengan penggaris kayu.

Seorang guru yang menjadikan dirinya sahabat bagi anak didiknya dalam belajar bukan berarti tidak mengenal hukuman. Jika ada di antara anak didiknya melakukan pelanggaran, tentu tidak boleh dibiarkan begitu saja. Pada suatu hari, penulis berkesempatan berkunjung ke sebuah sekolah. Pada saat melihat proses belajar mengajar, ada beberapa siswa yang duduk di jendela. Bahkan, ada dua anak didik yang naik mimbar yang berada dalam ruang belajar tersebut; tidak hanya naik, tapi duduk di atas mimbar. Penulis prihatin ketika dalam ruang belajar tersebut ada seorang guru yang sedang membimbing mereka dan tidak menegur sama sekali beberapa anak didiknya yang naik jendela dan duduk di atas mimbar. Menurut penulis, bagaimanapun juga seorang guru perlu mempunyai perhatian apabila ada di antara didiknya yang tidak fokus terhadap kegiatan belajar, apalagi sampai melakukan hal yang tidak sepatutnya dalam proses belajar mengajar.

Hal yang dapat dilakukan oleh seorang guru apabila anak didiknya melakukan pelanggaran semestinya tidak langsung memberikan hukuman. Atau, jika bisa, tidak perlu memberikan hukuman. Namun, mengajak bicara secara baik-baik anak tersebut dalam rangka untuk menanyai alasannya atau mengapa ia melakukan perbuatan tersebut. Lebih baik lagi, jika pembicaraan dengan anak didik tersebut dilakukan dengan empat mata atau berdua saja dengan sang anak didik. Sebab, bagaimanapun juga, meski masih anak-anak, ia tidak ingin dipermalukan dengan dihukum di hadapan teman-temannya.

Berbicara Empat Mata

Pembaca yang budiman, dari pengalaman penulis, ternyata mengajak bicara secara empat mata dengan anak didik yang melakukan penggaran, mempunyai pengaruh yang sangat positif dalam mengubah perilaku negatif anak didik. Dengan mengajaknya bicara secara empat mata akan membuat anak didik diperlakukan sebagai sahabat yang dilindungi kehormatannya di hadapan teman-temannya. Sungguh, melindungi kehormatan teman, namun di saat yang sama juga memperbaiki hal tidak baik yang dilakukannya, adalah bentuk persahabatan yang luar biasa. Bukan malah mempermalukan teman di hadapan orang lain atau membiarkan begitu saja seorang teman yang melakukan kesalahan. Bentuk persahabatan yang semacam ini juga perlu diterapkan seorang guru terhadap anak didiknya.

Sistem belajar yang memosisikan seorang guru sebagai sahabat bagi anak didiknya sesungguhnya melawan sistem belajar yang menempatkan guru pada posisi yang paling berkuasa di dalam kelas. Sebab, jika guru secara terus-menerus memaksakan diri untuk menjadi penguasa tunggal di dalam kelas, justru akan membuat proses pendidikan berjalan lambat dan sulit maju. Hal ini disebabkan posisi seorang guru yang sangat dominan sehingga menjadikan murid mempunyai ketergantungan yang besar kepada gurunya. Siswa yang demikian ketika kelak memasuki dunia kerja pun sangat tergantung pada pimpinan atau bos. Mereka sulit memunculkan inovasi dan kreativitas. Jika yang terjadi adalah sebaliknya, yakni anak didik ternyata banyak menyerap ilmu pengetahuan—terutama dari media informasi yang berkembang pesat di zaman modern ini—sementara gurunya tidak melakukan hal yang sama, tentu akan menjadikan guru yang tetap memaksakan diri sebagai satu-satunya sumber informasi yang utama bagi anak didiknya akan tidak berkesan lagi bagi anak didiknya.

Dengan demikian, guru yang menjadikan anak didiknya sebagai sahabatnya maka akan memosisikan diri setara dengan anak didiknya. Guru seperti inilah yang akan mampu menciptakan atmosfir belajar yang hangat, menyenangkan, membangkitkan semangat, dan membangun kepercayaan diri yang besar dalam diri anak didik. Jika sudah demikian, maka guru yang bisa menjadi sahabat bagi anak didiknya akan dicintai oleh mereka, sehingga hal ini akan berbanding lurus dengan keberhasilan dalam mewujudkan tercapainya tujuan belajar mengajar.

Demikianlah. Tulisan sederhana ini beberapa hari yang lalu telah penulis sampaikan di hadapan ustadz/ustadzah Madrasah Diniyah Takmiliyah PAMABA Yogyakarta, bahkan Kak Adin Sang Pendongeng juga hadir di malam itu, dan sekarang penulis posting di blog sederhana ini semoga bermanfaat bagi kita bersama.

Salam Pendidikan Indonesia,
Akhmad Muhaimin Azzet

Iklan

21 Komentar

Filed under Pendidikan

21 responses to “Guru yang Bisa Menjadi Sahabat dalam Belajar

  1. sangat bermanfaat ustadz,,semoga banyak guru yang tersadar 🙂

  2. Wejangan yang sangat bagus Mas. Khususnya bagi para guru-guru di negeri ini. Sekarang harusnya para guru memiliki jiwa mendidik yang lebih besar dari pada menghakimi anak didiknya.
    Hukuman wajar asal jangan kelewat batas.
    Kasian juga mereka..

    • Alhamdulillah, matur nuwun ya Mas Imam Sujaswanto, semoga tulisan sederhana ini tidak hanya bermanfaat bagi para sahabat guru, tapi juga kita semua; sebab pada hakikatnya kita juga guru bagi anak-anak kita.

  3. berguru dan bersahabat, menarik ini ustadz 🙂

  4. menjadi sahabat anak-anak susah-susah gampang tadz. apalagi anak-anak yang masih SD.

  5. Assalaamu’alaikum wr.wb, mas Amazzet…

    Saidina Umar r.a pernah menjelaskan kepada ibu bapa bahawa untuk mendidik anak haruslah mengikut zamannya bukan zaman ibu bapa. Sesuai dengan konteks pendidikan guru di sekolah masa kini yang dianggap ibu bapa kedua dalam kehidupan anak-anak, Maka satu cara terbaik harus dikaji dan dilaksanakan agar anak-anak cinta pada sekolahnya. Salah satunya adalah bersahabat dengan pelajar.

    Sikap ramah dan mesra dengan pelajar bisa membuahkan hubungan rapat yang memudahkan urusan pembelajaran berlaku dengan berkesan. Tegas dan disiplin juga perlu diterap serentak agar tidak sewenangnya pula pelajar mengganggap gurunya bisa diperlakukan seperti teman sepermainan. tetap masih ada jarak hubungan tersebut sebagi memuliakan kedudukan guru.

    Tulisan yang menginspirasi dan menyejukkan hati.
    Salam hormat takzim dari Sarikei, Sarawak. 😀

    • Wa’alaikumusalam wr.wb.

      Alhamdulillah…, makasih banyak atas hadirnya Mbak Fatimah di postingan sederhana ini. Makasih pula atas tambahan catatannya yang mengingatkan betapa kita harus memperhatikan pendidikan anak terutama memahami dari sisi zamannya. Di sinilah sesungguhnya letak pentingnya persahabatan antara guru dan anak didik. Persahabatan akan sulit dibangun jika seorang guru tidak memahami zaman dan perkembangan anak didik pada masa kini.

      Sekali lagi makasih banyak ya, Mbak.
      Salam hangat dari Jogja.

  6. Assalamu’alaikum wr.wb…

    Tulisan ini mengingatkan masa kecil saya saat saya sekolah di SD. Ada guru yang baik, penuh senyum dan sabar. Ada juga guru yang galak, yang saya pernah dipukul oleh penggaris karena masuk telat setelah istirahat. Hanya itu guru tergalak dlm hidup saya. Bersyukur tidak lagi menemukan guru yg lebih galak dari beliau…

    Dengan berbagai informasi yg kian mudah didapat sekarang ini, rasanya peran guru menjadi agak bergeser. Tidak lagi guru itu sumber ilmu dan pengetahuan. Perubahan yg menuntut pergeseran peran juga, baik dari guru itu sendiri maupun peserta didik.

    Walau saya bukan seorang guru, saya tetap bisa merasakan kebahagiaan saat mengajarkan sesuatu dan dapat diterima dengan baik oleh peserta. Apalagi bila dilihat hasilnya dari implementasi sungguh memuaskan. Begitulah kegiatan saya sbg pekerja pabrik yang terkadang suka memberikan pelatihan-pelatihan praktis kpd pekerja-pekerja khususnya di lingkup produksi.

    Salam,

    • Wa’alaikumusalam wr.wb.

      Terima kasih banyak ya, Pak, telah singgah kemari. Makasih pula telah berbagi mengenai pengalaman kala sekolah dulu berkaitan dengan guru-guru tercinta. Semoga itu semua menjadi pelajaran bagi kita untuk sekarang ini ya, Pak. Baik kala berhadapan dengan anak-anak kita maupun saudara-saudara kita di acara pelatihan-pelatihan praktis.

      Salam hangat dari Jogja.

  7. assalamu alaikum..

    wejangan yang sangat menarik dan bermanfaat, Pak.
    meski bukan seorang guru saya yakin akan sangat bermanfaat jk diterapkan oleh setiap orang tua kepada anak – anaknya.
    mendidik anak adalah tanggung jawab bersama antara orang tua dan guru, saya selalu berusaha mencamkan hal itu pd diri saya sendiri.

    Selama ini saya berusaha memposisikan diri tidak saja sebagai seorang ayah, namun jg sekaligus ingin sebagai sahabat bg mereka, meski trkadang keegoisan sebagai orang tua mash sering menghalangi. terutama jika melakukan kekeliruan dan diingatkan oleh anak2…
    Jarang sekali wong tuo yang mau dngan sukarela disalahke karo anak – anake, ada saja alasan utk berkelit..

    • Wa’alaikumusalam wr.wb., Mas Zainal…
      Bila tidak menjadi guru secara formal, tentu kita adalah guru bagi anak-anak kita ya, Mas. Maka, di hadapan mereka mestinya kita bisa digugu dan ditiru sekaligus sahabat yang baik. Dengan demikian, anak-anak kita menemukan sosok yang menyenangkan dalam perkembangannya.
      Makasih banyak ya atas sharenya tersebut.

  8. Assalamu’alaikum wr.wb…
    Jadi ingat guru-guru saya waktu SMA dulu, beberapa dari mereka sangat bersahabat dengan saya dan teman-teman saya. Terutama wali kelas kami waktu kelas 2 SMA, beliau sudah seperti ibu kami. Baik sekali orangnya, waktu ada masalah sama guru lain beliau yang menengahi. Telaten, terutama kepada saya yang paling susah belajar kima (kebetulan beliau guru kimia).

    • Wa’alaikumusalam wr.wb.
      Alhamdulillaah…, tentu kita senang mempunyai guru yang luar biasa seperti itu ya, Sob. Semoga semakin banyak guru yang demikian sehingga pendidikan di negeri ini semakin baik. Terima kasih banyak ya telah singgah dan berbagi di sini. Salam hangat selalu.

  9. Artikel yang menarik ustadz, saya merasakan lebih enjoy dan paham terhadap materi pelajaran ketika diajarkan sama guru yang bersahabat, saya pernah mengalaminya ketika masa SMA 🙂

    • Makasih banyak ya. Semoga bermanfaat bagi kita bersama. Tentunya, makasih juga atas kunjungannya kemari. Semoga semakin banyak guru yang bersahabat dengan para muridnya sehingga apa yang disampaikannya pun mudah dipahami.

  10. SABRINA

    sangat bermanfaat, sy br mengajar 1 bulan di salah satu sekolah di jakarta, pada saat mengajr mereka selalu bermain di kelar tanpa menghiraukan saya, sudah hampir 4 minggu sy biarkan, tapi puncakny saya sangat marah dengan sikap tersebut,,akhirny satu kelas saya hukum tanpa terkecuali….menurut bapak apakah betul sikap saya dalam memberikan hukuman,,,terima kasih…

    • Kalau menurut saya perlu dicari jawabnya dulu mengapa anak-anak bermain dan tidak menghiraukan kita dengan baik saat kita mengajar. Bisa jadi ini terjadi karena metode dan cara penyampaian kita kurang menarik anak-anak; bisa jadi kita belum membangun kedekatan dengan anak-anak, dan seterusnya. Bila sudah ketemu jawabnya, maka persoalan itu yang kita selesaikan terlebih dahulu, bukan memberikan hukuman. Ini kalau menurut saya, Bu Sabrina.

      Demikian dan terima kasih telah singgah kemari.

  11. zahra

    trimakasih ilmunya ustadz.
    semoga dapat saya terapkan
    dan bermanfaat untuk semua.amin

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s