Membangun Kehidupan yang Bermanfaat

santri-tpa-al-muhtadin-bersama-ustadz-muhaimin-azzetMembangun kehidupan yang bermanfaat adalah salah satu tujuan diadakannya bimbingan dan konseling di sekolah.

Inilah kunci bagi seseorang agar bisa merasakan hidupnya bermakna. Bermanfaat yang dimaksudkan di sini tentu bermanfaat bagi diri sendiri dan lebih-lebih bagi orang lain.

Bermanfaat bagi diri sendiri adalah bimbingan kepada anak didik untuk bisa, di antaranya, menggunakan waktu dengan sebaik-baiknya dan jangan sampai hanya terbuang sia-sia. Apalagi usia masih muda. Perlu dibangun kesadaran untuk menggunakan masa muda sebaik-baiknya agar tidak menyesal ketika sudah tua.

Di samping bermanfaat bagi diri sendiri, sudah tentu hal yang terus-menerus perlu dibangun pada kesadaran anak didik adalah agar bisa bermanfaat bagi orang lain. Di sinilah seorang guru atau pembimbing perlu membantu anak didik agar bisa bermanfaat bagi orang lain.

Kesadaran penting yang harus dibangun agar bermanfaat bagi orang lain adalah kegembiraan untuk berbagi. Kegembiraan untuk berbagi ini bisa dilakukan dengan memberikan sesuatu yang kita miliki kepada sahabat atau atau orang lain, tenaga untuk membantu, atau ucapan yang baik, usulan mencari jalan keluar dari suatu masalah, atau bahkan hanya sapaan yang ramah.

Dengan kemampuan bisa berbagi dengan orang lain maka kehidupan seseorang akan dirasakan bermanfaat. Inilah sesungguhnya yang dikatakan dalam kecerdasan spiritual sebagai kemampuan seseorang memberikan makna dalam hidupnya.

Jika kemampuan ini terus diasah dan dilatih anak didik ketika duduk di bangku sekolah, maka ia juga akan mudah bergaul dan hidupnya lebih bermanfaat bila ketika dewasa nanti benar-benar terjun dalam kehidupan bermasyarakat secara langsung.

Demikian tulisan pendek ini dan semoga bermanfaat bagi kita bersama.

Salam Pendidikan Indonesia,
Akhmad Muhaimin Azzet

2 Komentar

Filed under Pendidikan

2 responses to “Membangun Kehidupan yang Bermanfaat

  1. semoga Allah merahmati pak akhmad… yang sungguh pas dengan namnya semoga Allah terus memelihara kita pak… aamiin beruntung sekali pilihan kehidupanpak akhmad… karena dunia ini hina kecuali yang belajar dna mengajar… mashaAllah barakallahu fiiik

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s